Tujuh Pihak Swasta Diperiksa KPK Terkait Kasus Suap Bansos Corona

Tujuh Pihak Swasta Diperiksa KPK Terkait Kasus Suap Bansos Corona

Inspira News – Kasus korupsi bansos corona Se-Jabodetabek tahun 2020 yang melibatkan mantan Menteri Sosial Juliari P. Batubara terus menuju babak baru. Kali ini penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan pendalaman kasus dengan memanggil tujuh pihak swasta yang terlibat dalam kasus tersebut untuk dimintai keterangan.

Seperti dilansir oleh suara.com, ketujuh pihak swasta yang dipanggil tersebut antara lain Erwin (PT. Raksasa Bisnis Indonesia) Ahmad (PT. Citra Mutiara Bangun Persada), Indradi (PT Karunia Berkat Sejahtera), Wisnu (PT Arvin Anugrah Kharisma), Chandra (PT Mido Indonesia), Rini Ali (PT Khrisna Selaras Sejahtera), dan Tunggul (PT Raksasa Bisnis Indonesia).

Ketujuh saksi itu akan diperiksa sebagai saksi terkait berkas penyidikan milik Pejabat Pembuat Komitmen Kemensos Matheus Joko Santoso yang berstatus tersangka dalam kasus itu.

“Kami periksa tujuh saksi untuk tersangka MJS (Matheus Joko Santoso),” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Jumat (19/3/2021).

Namun, Ali belum dapat menyampaikan apa yang akan ditelisik penyidik KPK terhadap pemeriksaan terhadap tujuh saksi yang berasal dari pihak swasta itu.

Dalam kasus ini, Juliari diduga mendapatkan jatah atau fee sebesar Rp10 ribu per paket bansos. Dari program bansos Covid-19, Juliari dan beberapa pegawai Kementerian Sosial mendapatkan Rp17 miliar.

Sebanyak Rp8,1 miliar diduga telah mengalir ke kantong politisi PDI Perjuangan itu. Juliari juga dijanjikan akan mendapatkan jatah selanjutnya sebesar Rp8,8 miliar pada pengadaan bansos periode kedua.

Selain Juliari, KPK turut menetapkan dua pejabat pembuat komitmen (PPK) di Kementerian Sosial, yakni Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW), sebagai tersangka penerima suap.

Sedangkan pemberi suap adalah pihak swasta bernama Ardian I M (AIM) dan Harry Sidabuke.

Dalam OTT tersebut, KPK mengamankan barang bukti berupa uang mencapai Rp14,5 miliar berupa mata uang rupiah dan mata uang asing.

Masing-masing sejumlah ekitar Rp11, 9 miliar, sekitar USD 171,085 (setara Rp 2,420 miliar) dan sekitar SGD 23.000 (setara Rp 243 juta).

CATEGORIES
TAGS
Share This